DISCLAIMER:

This story is a work of fiction. Any resemblance to any person, place, or written works are purely coincidental. The author retains all rights to the work, and requests that in any use of this material that my rights are respected. Please do not copy or use this story in any manner without author's permission.

The story contains male to male love and some male to male sex scenes. You've found this blog like the rest of the readers so the assumption is that material of this nature does not offend you. If it does, or it is illegal for you to view this content for whatever the reason, please leave the page or continue your blog walking or blog passing or whatever it is called.



Cowok Keripik Jengkol Sheet 5

Sheet 5
by be_biant



Tuh kan, Biant mandangin lagi! Kenapa sih, ada yang salah sama dandanan Rakha? Atau ada yang tidak pantas ia kenakan hari ini? Bisa jadi, dia suka ama Vidya yang sekarang ini Rakha deketin, ataw jangan jangan.. yang dia sukai emank Rakha sendiri? Kasus!

Hei, berhentilah menatap gue dengan pandangan seperti itu! Ada juga Rakha di sangka ge er. Tidak, kalo dia masih melirik Rakha lagi. Berarti ada dua kemungkinan; yang pertama ia memang suka, yang kedua ia merasa benci sendiri!

Rakha tadi pagi hampir aja mo negor dia, untungnya gak jadi. Sebab kalo Rakha nyapa duluan, itu pasti bukan Rakha! Terserah mo berapa lama lagi ia menikmati, mumpung gratis. Rakha gak akan pasang tarif. Dan Rakha gak akan peduli lagi, meski pandangan itu amat sangat mengusik.

“kenapa gelisahan? Ampe keringet dingin?” Tanya Vidya ke heranan. “kamu sakit?”

Sejak Rakha tau sedang diperhatiin beberapa menit yang lalu, ia jadi gak mau banyak ekspresi. Bukan ja’im! Tapi pada dasarnya hanya mengontrol diri sendiri, jangan sampai berlebihan. Takutnya malah salah persepsi! Disangka sok gaya an, atau apalah istilah gak pentingnya? Kalo bisa, sikapnya kudu dingin. Dan berpura pura gak tau apa apa.

“Dari tadi diem aja. Gak biasanya,..” selidik Vidya.

Demi menghapus kecurigaan, akhirnya Rakha angkat bicara “Barusan Rakha ngeliat Hantu,..” katanya ngarang.

“Masak, sih? Emang siang siang ada Hantu? Dimana?” udah pasti Vidya gak bisa dibo’ongin. Vidya bukan anak kecil lagi. Ia langsung celingak celingukan secara otomatis, mencari keberadaan hantu itu. Nyaris mo ngeliat Biant, gunderuwonya. Dan Rakha to the point, ambil tindakan.

“Masuk kelas aja, diluar hantunya masih berkeliaran..” Rakha mendorong paksa Vidya.

“Lo gak pernah cerita bisa ngebaca keberadaan makhluk halus!”

“Mana boleh di cerita in sembarangan, ini wasiat! Bisa luntur kapan saja kalo disalah gunakan.. sebaiknya, Ayuk ngerjain apa, kek! Tugas atau baca baca buku. Pokoknya hal hal yang menyibukkan diri bisa menghindari diri kita dari serangan makhluk halus, soalnya kalo Ayuk nanti ngelamun dan kesambet,.. Rakha gak mau tanggung jawab. Rakha mo masuk kelas dulu..” Sebenernya, niat Rakha mo pamit. cuma kebanyakan berbasa basi.

Justru dikelas malah ketemu, namanya juga temen sekelas. Ruang lingkup sekolah ini kecil jadi kemana pun Rakha berlari.. ujung ujung nya masih tetep ketemu. Seandainya saja, Rakha dapat menemukan ruang rahasia yang bisa membuatnya menghilang beberapa waktu. tentu harapannya sebisa mungkin ia tidak akan kembali muncul. Rakha lebih senang jadi bahan obrolan ketimbang diperhatikan kayak gini membuatnya lebih tersiksa. Dimana lagi ia mesti mencari tempat pelarian???

Rakha ngerasa parno! Belakangan ini, konsentrasinya makin ancur. Terganggu sama hantu. Cowok bernama Biant itu, bukan sahabat. Tapi musuh. Yah, dia musuh dalem kolor! Lama lama, dia bisa cinta kalo ngeliatin Rakha terus. Bahaya kalo cowok seganteng itu suka sesama jenis, amat disayang kan cewek cewek cantik! Padahal dalem hati Rakha ngarep banget.. justru kalo gak diperhati in malah suka cari muka sendiri. Ya tuhaaaan,.. dia kesini…

Tap! Biant nempelin pantatnya ke sebelah bangku Rakha yang kosong. Aampuuunn,.. Rakha jadi apal sama gaya dan aroma khas nya. Busyeet, gue benci banget ama luu.. karna udah bikin hari hari gue gak tentram. Sana sini serba salah, dan elu malah sekalipun gak pernah bilang alesannya, KENAPA??

Diakui, wujud kayak Rakha banyak miripnya sama orang (iyalah, kalo sama monyet.. kasian Rakha..) mungkin Rakha mirip sama orang yang pernah di kenalnya? Apa Biant sama Rakha dulunya pernah ketemu di suatu tempat, kalo gak nyata, mungkin dalem mimpi, atau malah dulunya lagi mereka adalah wujud reinkarnasi dari sebuah kisah Romeo dan Juliet?? Gak tauuuu..!! udah dong Biant, jangan bikin idup gue sengsaraa plus mati penasaraaaan.. cepat katakan!!!.... mumpung lo lagi ada di sini.. kalo Rakha yang nanya duluan gak mungkin mampu! Sekarang aja, groginya minta minta… bukan minta ampun lagi.

Semakin lama kok jadi gerah, yah. Asli! Sementara Biant masih terpaku tanpa dosa. Ia sama sekali gak ngerasa apapun. Tetep santai dan tertahan sampai mati. Mimik mukanya manis sekali, bikin Rakha selalu ingin tersenyum dalam hati. Disampingnya, Rakha seakan terhindar dari masalah pribadinya. Sekolah yang tadi di bencinya seakan merubah warna menjadi cerah. Suasana bosen awalnya, menjadi penuh cerita. Detik detik waktu selalu ingin di isi oleh kisahnya. Segalanya, apapun,.. kaulah segalanya…

Maksudnya apa, sedeket ini gak ada yang bicara? Entah kalo bukan Biant orangnya, Rakha paling betah gak ngobrol seharian. Tapi demi Biant, kali ini Rakha pengen denger Biant bicara.. apa saja yang membuatnya tenang. Bicara jorok juga gak pa pa! curhat kek! Ngomongin style, ngomongin sinetron, musik, artis favorite, film yang lagi In, kalo mo nembak Rakha sekarang juga gak apa apa, alesan pertamanya Rakha minta waktu buat mikir dulu. Hehe,. Antisipasi itu wajaaar…

“Lo gak ikut kerumah Tasya, kemaren..” sergah Biant mendadakan.

“Apa?” Barusan Biant bicara padanya?,.. tapi Rakha gak nyadar. Ulang lagi doong.. bisa jadi, ada omongan lebih penting setelah ini! Harus pasang telinga yang bener!

Biant berlagak tenang “Kenapa lo gak hadir? Sedang anak laen pada capek puter otaknya buat ngerjain tugas.! Lo cuma ongkang kaki, trus dapet nilai! Lo gak malu dapet nilai tanpa ada kerja keras dan ngandalin orang lain?” celotehnya tiba tiba, ia lebih kayak orang yang temperament.

Rakha mengernyitkan dahi saking gak percayanya. Mustahil! Ini bukan Biant!

“Sebenernya, kita pada sepakat kalo nama lo gak tercantum dalem makalah.” Lanjut Biant, makin sesak di dada mendengar pengakuannya. “Tapi kita gak mo kecewain Tasya. Laen kali, kita gak akan pernah maafin lo lagi!”

Rakha diem aja tanpa ada sepenggal kata pembelaan pun, Otaknya Blank! Gak sekira itu tadinya, padahal Rakha udah mo nyiapin kata kata manis agar tekesan, malah berantakan!

“Mm,.. gue minta maaf!” Rakha berkata lembut.

Damn it! Biant bergerak pergi. Aow,.. My Ghost! He is make me crazy! Mulut Rakha ngedumel penuh penyesalan. Gak nyangka Biant bisa sekasar itu! Matanya berbeda seratus delapan puluh derajad dari mata barusan yang dilihatnya. Dasar penipu… pokoknya, semua pandangan itu halusinasi. Gak ada hubungannya sama perasaan masing masing. Dan mulai sekarang, Rakha akan kembali menjadi Rakha yang sombong, tanpa ada syarat ataupun kecuali. C’mon guys,.. makin’ your self without influence from another man.

***

Baru hari ini Rakha bangun kesiangan. Padahal Nyokap nya udah ngingetin pada pukul enam teng! Berhubung kerjaan semalem terlalu di paksa, akibatnya capek bukan kepalang. Pikirnya, mau tidur beberapa menit lagi. Taunya, bangun jam tujuh kurang seper empat. Kontan Rakha ngebut. Temasuk gak ada waktu untuk sarapan.

Pas nyampe di sekolah, baru aja adzan.. maaf, bel tanda masuk berkumandang! Dan Rakha masih buru buru ngejer waktu. persetan jika keliat orang orang ngomongin keterlambatannya, gak ada manusia yang sempurna.. yang penting ini bukan tindak kesengaja an.

“GUBRAK!!” lagi lagi di perbatasan pintu kelas, Rakha nabrak orang. Dan tubuh yang menghalanginya lebih semampai darinya. Benda apa yang barusan di sentuhnya?? Dada? Keras amat, seperti sebidang kotak yang tak punya lemak.

Rakha noleh ke wajah orangnya, Biant! Ia memasang mata yang mencurigakan, tak ada ekspresi welcome, gak bisa ke tebak. Bahkan Rakha sudah ogah nyampuri urusan dia.

“Sorry,..” lagak Rakha serius. Tadinya Rakha merasa melayang karna menetralitsir rasa ke cape an, lalu berubah sikap seperti berjalan gagah hendak menuju bangkunya. Diam diam Biant memperhatikan keanehan Rakha, apalagi yang dibuatnya kali ini? dan tiba saja Rakha mulai tersenyum kecil. Entah apa yang di ingatnya? Mungkin sedang gembira atau Mungkin sebenernya ia teringat salah satu tembang dari super junior… Pas banget!

Sorry Sorry Sorry Sorry
Naega naega naega meonjeo
Nege nege nege ppajyeo
Ppajyeo ppajyeo beoryeo baby
Shawty Shawty Shawty Shawty
Nuni busyeo busyeo busyeo
Sumi makhyeo makhyeo makhyeo
Naega michyeo michyeo baby

Di kursi belajarnya, baru saja Rakha selesai menikmati pertualangan panjangnya menempuh perjalanan dengan berlari kencang. Nafas belum aja teratur, Bu Virgo udah masuk dan mengatakan pagi ini akan ada KUIS… peserta lomba pada gelabrak gelubruk nyiapin bahan. Bahkan ada yang sempet nyiapin catetan. Lima menit, diberikan untuk waktu menghapal.

Not lucky day, perut laper, ulangan mendadak, pulpen macet,.. gak ada pertengahan kertas yang mo dirobek.. Paket komplit! Dan tiba saja, Biant datang menawarkan pena dan kertasnya. Seperti malaikat,.. Busuk!

Ujian itu mereka saling duduk berdampingan, Rakha menyelesaikannya tanpa merasa terganggu oleh kehadiran Biant disebelahnya, ia mencoba menanggapinya dengan santai seperti melihat hantu bergentayangan atau Seperti Rakha tak mengenalnya sama sekali. Serta rasa yang dulunya salah paham, kini telah ditepisnya. Gak mungkin Biant suka padanya, Biant bukan Homoseksual.

Detik detik menegangkan, limit waktu yang di tentukan sudah di ambang final. Si Rakha imut sudah setengah jam yang lalu selesai, tapi ia masih menunggu orang disebelahnya minta bantuan.. hoho,.. kayaknya beberapa nomer soal masih kosong.. ia gak mungkin bisa nalar, karna pelajaran Fisika bukan seperti pelajaran ngarang bebas.

“Lima menit lagi,..” pekik Bu Virgo mengingatkan Rakha sama Master Chef Juna..

Mendadak, Rakha memberikan kertas jawabannya ke Biant. Dengan lirikannya saja, Biant sudah paham kalo Rakha mengizinkannya mencontek. Biant pun bergegas mengejar waktu.

Jam pelajaran berganti, namun Biant masih saja belum pindah dari bangku di sebelah Rakha. Sementara Rakha sama sekali konsisten sama diri pribadinya untuk tidak akan berfikiran macem macem lagi tentang Hantunya. Bahkan mereka lagi lagi lebih tenang tak berbicara sampai bel tanda istirahat terngiang mengacaukan suasana.

“Biant!..” panggil Rakha menghentikan Biant yang hendak muter ke tempak duduknya. “Tengkyu,..” Rakha mengulurkan tangannya seraya menatap wajah Biant dengan berani. Rakha tak mau berbasa basi lagi, berharap Biant pun langsung menerima sebuah pulpen hitam milik Biant yang ada dijarinya dan langsung pergi.

Biant membalas tatapan Rakha sambil meraih pulpen itu. Bukan meraih dalam arti sungguhan, Biant sepertinya berkesempatan meraba jemari Rakha yang halus sebelum mengambil pena miliknya. Rakha sempat merasakan dan melihat hal yang tak wajar itu. Tapi pemikiran buruknya kali itu ditepis dan di anggapnya sebagai tingkah normal.

Waking up I see that everything is OK
The first time in my life and now it's so great
Slowing down I look around and I am so amazed
I think about the little things that make life great

I wouldn't change a thing about it
This is the best feeling

This innocence is brilliant
I hope that it will stay
This moment is perfect
Please don't go away
I need you now
And I'll hold on to it
Don't you let it pass you by.. (Innocence by avril lavigne)

“Makasih juga,..” balas Biant ala kadarnya.


to be continued





1 comments:

Ela Pitriani said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

wkwkkkww
nah si sombong dapet lawan sombong
wah ini sekolah di Palembang ya?

Post a Comment