DISCLAIMER:

This story is a work of fiction. Any resemblance to any person, place, or written works are purely coincidental. The author retains all rights to the work, and requests that in any use of this material that my rights are respected. Please do not copy or use this story in any manner without author's permission.

The story contains male to male love and some male to male sex scenes. You've found this blog like the rest of the readers so the assumption is that material of this nature does not offend you. If it does, or it is illegal for you to view this content for whatever the reason, please leave the page or continue your blog walking or blog passing or whatever it is called.



Ninja Next Door - Chapter 12

12
Collateral Damage


Gambar 
by Coatwest



Kharisma


Namaku Kaka.

Nama panjangnya .. Ummm, kasih tau gak ya? Pokoknya panggil Kaka aja deh. Sekarang gw anak kuliahan lho. Baru semester satu.

Hal pertama yang paling aku suka sebagai mahasiswa adalah .. Aku boleh ke kampus pakai baju bebas. Selama ini kan kalo nimba ilmu di sekolahan, selalu pake seragam. Nah .. Akhirnya, saat ini setelah 12 tahun, bisa juga terbebas dari yang namanya kemeja putih lengan pendek sama celana kaen berwarna.

Sekarang bisa pake jeans, sepatu kets warna warni, kemeja bebas (gak harus putih dengan logo OSIS dikantong .. wahhaha), boleh juga pake kaos (asal ada kerahnya, kalo gak bakal disepak ama satpam). Pokoknya sesuka hati, seganteng-gantengnya diri lo bisa deh, kalo yang ngerasa gak cukup ganteng ya itu mah resiko, ya ..

Terus pas ngeliat ruangan tempat belajarnya .. Wuuiiihhh .. Gede!!! Beda sama ruangan kelas di sekolah yang cuma sepetak-petakan gitu (kayak rumah kontrakan) .. Dan, baru kali ini juga gw gak harus berbagi meja sama temen sebelahan (jadi inget jaman SD, semeja bisa 3 orang isinya). Mejanya udah nyatu sama kursinya. Cuma yang gak seru ya gak ada lacinya. Jadi susah buat nyimpen contekan pas ujian nanti. Berarti otak gw ini harus dipaksa untuk berfikir lebih keras lagi gimana caranya nyari celah buat nyimpen contekan .. hehhee ..

Kalo hal yang aku nggak suka dari kampus .. Hmmm .. Apa ya?? Yang pasti fakultasku tuh panas. Soalnya gersang, jarang pohon, beda banget ama fakultas laen. Udah gitu, jarang pemandangan juga, soalnya kebanyakan temen kuliahnya cowok!! Nasib anak teknik ya begini .. Jadi kadang lebih enak tinggal di kos, nonton tv, tidur-tiduran, dari pada kuliah.

Terus yang aku nggak suka lagi, catetan kuliahnya banyak banget. Mana tulisannya dosen pada nggak ada yang bener kalo nulis di-OHP, semrawut gitu, jadi bikin tambah males mo nyatet (alesan). Akhirnya potokopi catatan temen deh. Kebetulan Jun orangnya rajin nyatet, jadi pinjem dia (sekilas info : aku ama Jun satu jurusan, anak Tekkim, kalo Liam dia masuk Arsitektur). Kemampuan Jun mencatat memang tidak perlu diragukan lagi. Kecepatan nulisnya kira-kira 10 karakter per detik (boong banget), beda jauh dibanding gw yang lemot kalo disuruh nulis, apalagi nyalin dari papan tulis. Buat gw papan tulis sama aja kayak obat tidur, bikin ngantukkk.

Siang itu abis kuliah aku mo potokopi catetan-nya Jun. Waktu nyampe di copy centre kampus ternyata antrian-nya panjang banget, ketauan deh banyak mahasiswa males kayak gw yang lebih milih potokopi daripada nyatet sendiri. Abis naroh bahan, gw ama Jun ke kantin sambil nunggu potokopian-nya selesai.

Selagi gw makan, Jun baca koran Kedaulatan Rakyat (di Jogja koran yang ngetop ya ini) sambil minum moccacino-nya goodday, ketagihan kopi rasa mocca kayaknya tu anak, aneh aja masa kopi kok rasa mocca, berarti bukan kopi dong namanya.

Lagi duduk manis ngabisin makan siang kok tiba-tiba ada perasaan nggak enak. Ada apa ya? Apa aku lupa ngunci kamar? Enggak kok, tadi kan Harris yang terakhir keluar jadi dia yang ngunci. Celana dalem-nya Yoga ilang? Udah ketemu kok, ternyata nyelip di cucian, nih sekarang gw taroh di tas, ntar mo nitip ke Jun aja buat ditaroh di kamar Yoga, mereka kan satu kos. Duh terus ada apa ya? Perasaan bukan malam Jumat deh ..

Samar-samar aku melihat seorang cowok berjalan mendekati kantin. Dia menatapku, gayanya sok akrab. Waktu kami bertatapan dia tersenyum dan melambai. Mampus. Itu kan Yoga. Ngapain dia kesini. Males banget deh ketemu Yoga, kalo cincin yang gw pake ketauan bisa gawat. Disebelah Yoga aku menangkap sosok Rion, yang berjalan dengan penuh percaya diri, gayanya tu kayak kampus ini kepunyaan kakeknya aja.

Jun disebelahku balas melambai. Jadi tadi Yoga melambai ke Jun?

“Diem Jun, udah cuekin aja,” bisikku panas.

“Hmm? Kenapa? Biar mereka duduk disini juga Ka, tempat yang lain kan penuh.”

“Jangann ..”

“Kenapa to?”

Yoga melambai sekali lagi. Aku pura-pura sibuk dengan majalah yang asal aku comot dari meja sebelah. Begitu membuka halaman pertama aku hampir kena serangan jantung. Kaget pooooolll .. Majalah apaan sih ini? Pin-up ama bonus posternya kok gambar genderuwo ama kuntilanak!! Sial, kayaknya yang punya kantin penggemar majalah misteri deh. Aku langsung lempar majalah laknat itu ke tempat asalnya, dan saat itu Yoga udah berdiri didepanku.

“Kita gabung di sini ya?” tanya Yoga ramah, dan sebelum mendapat jawaban boleh atau enggaknya dia ama Rion udah duduk duluan. Dasar, kalo gitu ngapain tadi pake tanya-tanya segala.

“Abis kuliah?” Yoga bertanya lagi.

“Iya. Lagi nunggu fotokopian,” Jun yang menjawab.

Yoga kemudian melirikku. “Temenmu Jun?”

Jun mengangguk. “Ini Kaka, dia kos di Wisma Indah Empat.”

Mau nggak mau aku tersenyum, biar keliatan sopan aja.

“Hai,” Yoga balas tersenyum. Dan matanya mulai mengamatiku dari atas sampai bawah. Kayak sedang mencari sesuatu, menilai sesuatu atau entahlah apa. Kalau misalnya diibaratkan dia tuh kayak mesin scanner dan aku nih lagi di-scan. Uh oh .. apa Yoga curiga? .. Dia melihatku cukup lama, sampai aku ngerasa jangan-jangan cincin-nya ketauan, buru-buru aku menarik tangan kiriku dan menyembunyikannya dibawah meja.

“Woi cepet pesen sana, tadi katanya laper,” Rion akhirnya menyenggol Yoga.

“Ah .. Oh .. Iya ..” Yoga menatap Rion seperti orang bingung. “Iya aku laper, aku pesen dulu, kamu mau apa?” Dia berdiri dan menunggu Rion menjawab.

“Jus jeruk aja.”

“Oke.”

Aku menarik nafas lega, akhirnya Yoga pergi juga. Setelah menghabiskan minumanku aku sadar kalo Rion sedang mencermatiku. Sial. Abis Yoga sekarang Rion? Apa mukaku ini tampang kriminal ya, sampai-sampai gampang dicurigai kayak gini.

“Kamu anak baru ya di Wisma Indah Empat?” Rion tiba-tiba menanyaiku.

“Iya,” aku menjawab setenang mungkin, sementara Jun disebelah sedang asyik ngisi TTS di koran, sialan tu anak padahal gara-gara dia gw jadi satu meja ama Rion.

“Dapet tugas apa dari Caessar?”

Glek. Tugas?

Aku menatap Rion tegang. “Maksudnya?”

“Tugas. Sam udah cerita kok,” lanjut Rion lagi. “Kamu dapet tugas apa?”

Oh no .. jadi udah ketauan?

“Kalo Sam kan dapet tugas ngebayar listrik tiap bulan, nah kalo kamu apa?” Rion meneruskan dengan agak nggak sabar.

Wooh yes .. jadi belum ketauan. Sial. Kirain ..

“Ooh itu, aku nyapu ama ngepel, tapi bareng-bareng juga ama yang laen,” jawabku dengan lega.

Rion mengangguk-angguk pelan. Aku dapet feeling kalo makin lama aku duduk disini bisa makin bahaya. Apalagi Rion nih kayaknya harus dihindari, lebih berbahaya dibanding Yoga.

“Jun ngecek potokopian yok,” aku menyenggol Jun pelan. “Kayaknya udah kelar tuh.”

“Sekarang? Ntar aja deh.”

“Sekarang Jun,” aku menyenggolnya lebih kencang.

Setelah disodok kakinya barulah Jun ngeh dan pamit ke Rion sebelum mengikutiku ke copy centre. Sial banget gw hari ini, udah ketemu Yoga ada Rion lagi. Biar besok-besok nggak ada pikiran kayaknya tugas harus cepet dikelarin.

“Jun, gw mau minta tolong,” kataku serius.

“Apa?” balas Jun penasaran.

“Tapi kamu jangan tanya macem-macem ya?”

Jun mengangguk.

Aku mengaduk-aduk isi tas, mencari celana dalam abu-abu milik Yoga yang sudah aku bungkus rapi dengan plastik.

“Taruh ini di kamar Yoga,” kataku pelan tapi jelas, menyodorkan bungkusan ke Jun.

Jun mengamati bungkusan itu lama sebelum meraihnya. “Oke.”

“Tengkyu Jun,” aku merangkul Jun senang. “Eh tapi jangan bilang siapa-siapa lho ya.”

“Iyaa,” jawab Jun bosan.

Sampai di copy centre rupanya antrean masih panjang, tapi potokopianku pasti udah kelar. Aku menanyai mbak-mbak penjaga konter.

“Kopian catetan saya tadi udah mbak?”

“Udah mas,” dia menjawab cepat. “Semuanya jadi empat ribu. Nggak boleh ngebon.”

“Sapa yang mau ngebon mbak?” jawabku keki sambil nyerahin uang limaribuan.

Si mbak senyum dikit sambil ngeliatin.

“Anu mas ini ada titipan juga .. buat masnya ..” katanya menyerahkan uang kembalian plus sepucuk surat.

Aku langsung bingung. Soalnya nggak ada nama pengirimnya.

“Dari sapa mbak?”

“Pesennya sih kalo ditanya dari sapa, jawabnya ‘ada deeeeeeeeeehhhhhh’ ..” jawab si mbak cekikikan.

“Yaudah, makasih ya,” aku langsung pergi dari situ, dasar cewek edan.

Penasaran ..

Sepucuk surat, dari pengirim tanpa nama. Buat gw .. Dalam amplop warna pink. Wuih .. Ada renda-rendanya juga ternyata di pinggiran amplopnya (jadi mirip celana dalem cewek dah).

Deg-degan ..

Aku berlari-lari ke kos, sampai Jun heran sendiri dan ketinggalan. Sori Jun. Sampai di kamar langsung aku kunci pintunya biar nggak ada perusuh mengintip.

Aku sobek pinggirannya dengan sangat hati-hati, jelas dong gw gak mau merusak isi yang ada dalam amplopnya itu (makin deg-degan !!!!). Didalemnya ada selembar kertas. Warna pink juga .. Dengan tulisan tangan yang rapi .. Dan baunya? Ya ampun, wangi menyengat. Boros juga nih cewek, baru satu surat aja udah ngabisin parfum sebotol.

Dengan penasaran gw mulai membaca isi suratnya ..


    Dear Mas yang ada disana .. Jujur, sudah sejak lama saya suka memperhatikan mas dari jauh, tapi, saya terlalu pemalu untuk berani mendekati mas .. Tadi kebetulan saya liat mas mau motokopi, jadi saya pikir ini kesempatan untuk bisa mengungkapkan sesuatu sama mas ..


Hah? Sesuatu apa?

Apa ini .. P.E.N.E.M.B.A.K.A.N ???? Deg-degan .. Lanjutkan membaca ..


    Maaf kalau saya lancang karena tiba-tiba menulis surat seperti ini, gak menyatakan langsung ke mas, saya takut gak bisa berkata apa-apa kalo berhadapan sama mas .. Kalau mas berkenan saya tunggu di samping mustek besok jam tujuh pagi. Ada sesuatu yang harus saya ungkapkan kepada mas. Saya tunggu, wassalam .. ttd. Putri .. nb : jangan telat, soalnya saya ada kuliah jam setengah delapan.


Yaahhh kok jam tujuh pagi sih? Gw belom bangun tuhh, kenapa nggak agak siangan dikit gitu.

Tapi aku patut bersyukur .. Rupanya dibalik wajah kriminal yang mengundang kecurigaan dari banyak pihak ini, ada sesosok wanita yang mampu melihat menembus jauh kedalam relung hatiku dan menemukan keindahan diriku yang sesungguhnya (mual dah gw..).

Putri? Siapa tuh Putri? Kayak pernah denger. Ini serius buat gw gak ya? Ahhhh .. gak peduli, yang penting ini dikasihin ke gw ..

Nggak pake lama langsung aku sms Sam, Liam ama Jun .. Hal yang kayak beginian mesti diumumin kesemua orang, kalo perlu disiarin lewat Swara Gama (101,7 FM) sekalian, biar semua orang di Jogja tau. Wahahaha, gw di tembak cewek !!!

Kalo cakep langsung gw ‘iya’-in aja deh. Dah terlalu lama ngejomblo juga soalnya. Kalo gw sok jual mahal bisa-bisa gw lapuk duluan sebelum berkembang.

Hmmm .. Gw yakin Putri pasti juga deg-degan malem ini, nunggu jawaban gw ..

Putri, tunggu abang, ya ..
 
 
 
Rionaldi


Call me Rion.

Rion. Rion. Rion. I like my name.

Selain namaku sendiri aku juga suka nama Sam.

Samudera. Sounds tough right?

Hari ini kampus penuh sama mahasiswa baru, tapi aku nggak bisa menemukan Sam diantara mereka. Huft .. bikin mood-ku jadi jelek aja. Akhir-akhir ini Sam memang sedang sibuk. Kadang aku berpikir mungkin dia sengaja menghindariku. Hmmm .. nggak bisa begitu Sam. Nggak ada yang bisa menghindariku.

“Ke kantin yuk, laper neh,” Yoga yang berjalan disebelahku menunjuk kantin di depan.

“Huh?”

“Ke kantin. Aku laper,” ulang Yoga nggak sabar.

Aku mengangguk bosan. “Tapi penuh tuh. Gw males ah nunggunya.”

“Eh ada kok yang kosong. Itu .. itu disitu ..” Yoga menunjuk-nunjuk penuh semangat. “Ada Jun juga.”

Yoga melambaikan tangannya dan dibalas Jun.

“Ayo, cepetan, keburu ditempati orang laen,” ajak Yoga buru-buru.

Semakin dekat dengan kantin aku menyadari cowok disebelah Jun menjadi panik. Hmmm .. guilty conscience eh? Lets see .. anak baru seperti Sam .. ada kemungkinan dia juga mendapat tugas dari Caessar. Steal something from us maybe ..

Yoga menarik kursi didepan Jun, tersenyum lebar. “Kita gabung di sini ya?” dia bertanya basa-basi dan duduk, aku mengikuti disampingnya. “Abis kuliah?” tanya Yoga lagi.

“Iya. Lagi nunggu fotokopian,” Jun menjawab santai, masih asyik dengan koran-nya. Sementara cowok disebelahnya semakin gelisah. Mencurigakan. Pasti dulu dia ikutan Sam jadi ninja buat masuk ke kosku.

Yoga mengalihkan perhatiannya ke cowok itu. “Temenmu Jun?”

Jun mengangguk. “Ini Kaka, dia kos di Wisma Indah Empat.”

Cowok bernama Kaka itu tersenyum.

Aku mengamatinya. Mencoba memutuskan cowok seperti apa Kaka ini. Hmmm .. He looks like a person who easily gets into trouble. Well .. as long as he doesn’t dragged Sam along with him.

Yoga disebelahku juga mengamati Kaka, tapi untuk alasan yang benar-benar berbeda. Aku hapal betul tatapannya itu. Yoga memandang Kaka seperti akan menelan cowok itu bulat-bulat. Yeah .. kadang Yoga memang seperti itu, kalau dia menemukan cowok yang menurutnya ‘oishi’ dia akan melemparkan pandangan itu.

He said he’s not gay. Dia cuma nyari variasi aja biar nggak jenuh, ibaratnya kalo tiap hari makan tahu tempe terus pasti bakal bosan, makanya sekali-kali nggak apa-apa toh makan sosis? Dasar cowok edan, aku bener-bener nggak ngerti jalan pikirannya. Apa sih yang diliatnya dari cowok? Apa menariknya cowok? Kan dia juga sama-sama cowok, onderdil semua sama persis.

Oh wait .. Sam juga cowok.

Jadi gw sama aja dong kayak Yoga?

Eh tapi kasus gw ama Sam beda lah. Aku cuman mau Sam, bukan cowok lain. Kalau bukan Sam nggak bisa. Beda jauh ama Yoga yang asal ‘oishi’ pasti dia samber.

Sementara Yoga masih mengamati Kaka, aku menyenggolnya. Mau sampe kapan sih kayak gitu?

“Woi cepet pesen sana, tadi katanya laper,” kataku bosan.

Yoga langsung kebingungan. “Ah .. Oh .. Iya .. Iya aku laper, aku pesen dulu, kamu mau apa?”

“Jus jeruk aja.”

“Oke.”

Kaka jadi agak tenang setelah Yoga pergi. Hmm .. jadi dia panik gara-gara Yoga, apa tugasnya mencuri sesuatu yang berhubungan dengan Yoga? Benar saja, waktu aku tanya soal tugas dia langsung panik lagi. Ujung-ujungnya dia malah pamit pergi ke copy centre.

“Mana Jun? Mana temennya?” Yoga yang baru datang langsung menanyakan itu, dia juga menaruh segelas minuman didepanku.

“Apa ini?” tanyaku mengaduk-aduk minuman itu.

“Mana Jun? Mana temennya?” ulang Yoga sambil mengedarkan pandangan kesekeliling kantin.

“Udah pergi. Udah selesai juga mereka makannya, ngapain coba disini lama-lama,” jawabku bosan.

Yoga mendesah kecewa.

“Kenapa?”

“Itu tadi temennya Jun oishiiiiii,” kata Yoga penuh napsu, dia suka ganjen dadakan kalo ngomongin cowok. “Sapa tadi namanya? Kaka? Pengen nyicipin neh gw.”

“Ati-ati lo, anak buahnya Caessar tuh,” gumamku nggak minat, aneh aja ngomongin cowok kayak gini.

“Taelah .. kan aku cuman bilang pengen.”

“Lo tau kan oishi tu artinya enak, sedap, lezat?” tanyaku pelan.

Yoga menoleh, cekikikan. “Iya.”

“Emang apa sih yang lezat dari Kaka?” tanyaku penasaran.

“Eunggg .. nggak tau yah,” jawab Yoga bingung. “Dia tu masih fresh aja jadi enak diliatnya.”

“Kalo Sam gimana?” tanyaku lagi hati-hati.

“Sam? Sam temenmu yang kemarin itu ya?” Yoga berpikir santai sebelum menjawab, “Bukan tipeku, kalo diibaratkan makanan dia tuh kebanyakan MSG.”

Sialan. Tapi biarin deh, itu artinya Yoga nggak minat ama Sam.

Sementara Yoga menyantap makan siangnya aku menyoba minuman didepanku.

“Yog tadi lo mesen apaan sih?”

“Jus jeruk.”

“Ini bukan jus jeruk. Ini sih es jeruk. Emang kamu bilangnya apa?”

“Aku bilangnya pesen es jeruk satu.”

“Tuh kan. Makanya dikasih es jeruk deh,” gumamku kesal.

“Emang beda ya es jeruk ama jus jeruk? Kan sama-sama jeruknya ini,” cibir Yoga sewot.

“Kalo es jeruk digulain, kalo jus jeruk enggak.”

Yoga sepertinya tidak mendengarkan penjelasanku, dia sibuk dengan makanannya. Aku mendengus kesal. Stupid boy. Aku mengecek jam tanganku dan menjadi tambah kesal. Selina telat dua jam. Ada hal lain yang membuat mood-ku jadi jelek. Gara-gara Selina. Cewek itu janji mau ketemuan dikampus dua jam yang lalu tapi sampe sekarang belum nongol juga.

Kemudian pandanganku menjadi gelap, seseorang menutup mataku.

“Guess who?” kata sebuah suara yang aku kenal.

“Selina. Kamu telat dua jam,” jawabku bosan.

Selina melepas tangannya dari mataku dan duduk dikursi yang ditinggalkan Jun. “Aahh cuman dua jam ini, yang penting kan aku udah dateng,” katanya cuek.

Aku berdiri. “Ayo ikut aku. Aku mau ngomong. Penting,” gumamku, memberi penekanan pada kata terakhir.

Selina memandangku agak terkejut tapi akhirnya ikut berdiri juga. “Okay.”

“Yog gw balik duluan,” kataku ke Yoga yang dibalasnya dengan mengangguk.

“So .. Seberapa penting sampai Yoga nggak bisa ikut mendengar omonganmu ini?” tanya Selina tajam, berusaha mengikuti langkahku.

“Sangat penting,” balasku singkat, membuat Selina berseri-seri. Dia menyukai segala sesuatu yang berbau rahasia. Selina ini orangnya biang gosip. Hobinya ngegosipin anak-anak satu kampus. Kalo kamu pengen ngetop (dalam artian jadi gunjingan satu kampus) gampang aja, suruh temen kamu ngarang cerita bohong ke Selina. Dijamin satu hari bakal menyebar. Dan jangan heran kalo kerangka cerita yang kamu berikan berkembang jadi satu cerita panjang yang penuh bumbu.

Selina tuh emang bakat banget jadi wartawan gosip, tapi herannya waktu aku tanya apa cita-citanya dia jawab dengan yakin pengen jadi agen rahasia kayak CIA ato FBI. Ya ampun .. ntar bukannya ngejaga rahasia tapi malah ngegosipin rahasia negara bareng-bareng ama agen lain.

Sampai di parkiran aku membuka mobil dan menyuruh Selina masuk.

“Okey, jadi ada apa?” tanyanya girang.

“Gw mau putus,” kataku singkat.

Selina terdiam, menatapku lama dengan terkejut. Mulutnya terbuka.

Kemudian dia menarik nafas lega.

“Oooooohh .. akhirnya .. jadi udah selesai? Kita putus?” dia bertanya lagi, seakan nggak percaya.

Aku mengangguk.

“Oh Rioon, thank you .. akhirnya setelah dua tahun kita putus juga, tapi .. tunggu sebentar? Kenapa tiba-tiba kamu minta putus? Kamu ada rencana terselubung apa?”

“Hey,” aku protes, pura-pura tersinggung.

Selina melambaikan tangannya. “Nggak usah akting. Aku kenal kamu Rion. Kamu nggak akan melakukan sesuatu yang nggak membuatmu untung.”

Aku mengernyit. Selina tahu terlalu banyak tentang diriku.

“Aku suka seseorang,” jawabku pelan.

Lagi-lagi Selina terdiam dan menatapku kaget.

“Serius?”

“Serius lah.”

Selina menghempaskan badannya ke jok mobil. “Oh ya ampun.”

“Kenapa? Aneh kalo aku suka sama orang?” tanyaku kesal.

Selina melirikku penuh penilaian. “Well .. ini kamu Rion. Tentu saja aneh.”

Aku tetap diam, Selina memutuskan melanjutkan omongannya. “Waktu dulu kamu minta kita pacaran cuman gara-gara kamu dapet tugas buat nyuri hatiku, aku pikir kamu aneh. Yah sampe sekarang aku masih mikir kamu tuh aneh. Tapi kalo kamu jadi suka sama seseorang .. it’s weirdest .. Jadi .. siapa cewek yang tidak beruntung itu?”

“Tidak beruntung?”

“Yeah. Siapa cewek yang cukup sial sampai-sampai ditaksir ama cowok macam kamu?” ulang Selina nggak sabar.

Aku mengernyit.

“Siapa?” desaknya lagi.

“Itu dia Sel. Dia bukan cewek,” jawabku pelan.

“Huh? Maksudnya?”

“Yang aku suka. Dia cowok,” kataku tanpa basa-basi lagi.

Selina terdiam lagi untuk yang ketiga kalinya.

“You’re gay?” pekiknya kaget.

“I’m NOT”

Selina jadi kebingungan. “Eh .. Lho? Terus?”

“Namanya Sam. Dan gw jadi .. Dunno .. Attached to him I guess . Tapi dia kayaknya nggak suka aku,” aku tertawa kecil, “ralat .. dia benci aku ..”

“Kenapa?”

“Well .. yeah .. aku paksa dia buat jadian ..”

Selina memasang tampang terkejut.

Aku melanjutkan. “Kamu pasti tahu kan soal Caessar dan tugas mencuri mobil buat anak baru di asramanya?” mataku menatap Selina tajam.

“Yeah, tentu saja aku tau,” dia mengangguk santai. “Aku sudah sengaja menyiapkan mobilku buat umpan. Harusnya mereka nyuri mobilku dan anak-anak asramaku mencuri mobil Caessar. Dan asal kamu tau anak asramaku sukses, mereka berhasil nyuri mobil Caessar selama dua jam,” katanya bangga.

“Tapi Sam nyuri mobilku Sel.”

“Yeah. Collateral damage.”

Aku melempar pandangan tidak percaya.

“Aku masih nggak habis pikir, kamu dan Caessar masih melakukan tugas-tugas aneh itu,” gumamku akhirnya.

“Well, kita melakukannya secara terencana. Caessar sengaja memperlongar keamanan di asramanya biar anak-anak asramaku bisa bebas masuk kesana. Dan .. well .. dia juga yang membuat keamanan di asramamu longgar sedikit biar anak-anak asramanya bisa masuk.”

“I knew it,” gumamku kesal.

“Satu-satunya alasan kami nggak ngasih tau kamu soal masalah ini karena kami yakin kamu pasti akan menolak.”

Aku memotongnya. “Menolak untuk alasan yang jelas.”

“Kamu menolak cuma gara-gara Efran,” balas Selina straight to the point.

Aku terdiam, menoleh ke jendela mobil, mengawasi orang yang bergerak diluar.

Selina menghela nafas.

“Jadi? Kembali ke Sam. Ayo cerita,” gumam Selina penasaran.

“Dia nyuri mobilku. Menabrakkannya. Dan aku ancam dia, jadi pacarku atau aku laporkan ke polisi,” kataku singkat dan padat.

Selina mendelik jijik. “You blackmailed him?”

Aku mengangkat bahu. “What can I do? It’s the only way.”

“Rion ..” Selina memandangku dengan nada memperingatkan. “You’re going overboard.”

“Yeah. Gw tau.”

“Dan kamu pikir aku nggak akan ngasih tau semua ini ke Caessar?”

Aku memandangnya lurus. “Kamu nggak akan ngasih tau Caessar.”

“Kenapa?”

“Karena ini tentang gw. Dan kamu nggak akan ngebocorin segala rahasia tentang gw,” gumamku yakin. “Kamu ada di pihak gw.”

Selina memukul bahuku pelan.

“I hate you. Sialan lo Rion. Kenapa hidup gw selalu susah gara-gara lo,” dia mengeluh kesal. “Dan sialnya aku nggak pernah bisa nolak permintaan lo. Walopun aneh sekalipun.”

“I’m irresistable,” aku menyeringai lebar.

Selina memasang tampang you’re-not-that-irresistable yang membuatku agak geli sebelum akhirnya dia bertanya, “Jadi aku harus ngelakuin apa?”

Aku tersenyum penuh kemenangan.

“You know .. A little bit of this .. A little bit of that ..”



Samudera


Aku Sam.

Dan aku tiba-tiba merinding.

Orang bilang itu tanda kalo ada orang yang sedang menyusun rencana jahat untuk menyusahkanmu. Semacam sixth sense. Tapi aku nggak perlu sixth sense untuk mengetahui hal itu. Jelas ada orang di dunia ini yang cukup jahat untuk membuat hidupku susah :

Dosen-dosen di kampusku.

Mereka bener-bener tega nyiksa mahasiswa. Mungkin mereka pikir kita tuh punya super power atau apalah jadi mereka nyantai aja ngasih tugas segunung. Tapi beneran deh, sekarang tiba-tiba aja hidupku dipenuhi sama tugas-tugas kuliah. Semua mata kuliah ada tugas kecuali Kewarganegaraan ama Agama. Entah itu makalah, tugas kelompok, laporan praktikum, presentasi, penelitian lapangan, dsb.

Dan herannya Kaka malah sumringah.

Kaka .. cowok yang happy go lucky itu malah seneng.

Ada apa sih?

“Gw ditembak Saaaaaaaaaaaaaammm ..” jerit Kaka bangga.

Abis pulang kuliah aku, Liam dan Jun sudah menyesaki kamar Kaka.

“Kamu serius, Ka? Mana suratnya?” aku merebut surat yg sedang dibaca Liam.

“Buta kali tuh cewek!!“ Harris berkomentar sadis waktu memasuki kamar, keliatan sangat kesal kamarnya tiba-tiba jadi penuh orang, sementara Jun ngangguk-ngangguk tanda setuju.

Tapi Kaka tak terpengaruh. “Anjing menggonggong, Kaka berlalu.” Balasnya cuek.

Liam jadi penasaran juga. “Putri? Anak Tekkim juga?”

“Mana gw tau .. Sangat tiba-tiba .. Gw gak siap neh .. Gw belum bisa ngasih jawaban dalam waktu dekat ini .. Gimana dong, temen-temen?” Kaka jadi bersemangat melihat ada orang yang tertarik dengan pengagum rahasianya.

Aku meliriknya. “Yah .. Dia mulai sarap ..”

“Kita mesti cari siapa Putri!! Aku yakin tuh cewek gak waras kalo emang beneran naksir sama kamu, Ka ..” Ferli yang kebetulan lewat nggak tahan untuk ikut komentar, Jun ngangguk-ngangguk tanda setuju.

“Lagian dia kan belum bilang suka, Ka. Dia cuman ngajak ketemuan besok,” sahut Liam masuk akal.

“Sialan, bilang aja lo semua iri !!” Kaka akhirnya meledak juga.

“Masak ngajak ketemuannya di mustek sih?” aku membaca surat itu nggak percaya.

“Mustek tu Musholla Teknik kan?” tanya Liam nggak yakin.

“Iyah, musholla-nya fakultas teknik,” kata Ferli sambil ikut membaca isi surat dari belakangku. “Kali aja kamu ntar sekalian mo diajak sholat Dhuha, Ka. Jangan lupa siap-siap bawa sajadah.”

“Ka aku pulang dulu ya, ngantuk, mau tidur,” kata Jun kemudian, yang sama sekali nggak dihiraukan Kaka.

“Kayanya aku kenal deh yang namanya Putri .. Tapi lupa .. Udah ah, kamu gangguin tidur siang aja, Ka .. aku juga cabut, ya ..” Ferli keluar dan masuk ke kamarnya yang persis ada di sebelah.

Tepat saat itu ponselku berbunyi. Aku mengeceknya.

Rion.

Aku menghela nafas. Pasti mau nyari masalah lagi ni cowok.

Aku keluar kamar Kaka sebelum menjawabnya.

“Ada apa?”

Hai Sam,” suara riang Rion terdengar balas menjawab.

“Ada apa?” ulangku.

Besok ada waktu kan? ..”

Sebelum aku sempat menjawab dia terus melanjutkan ..

“.. Besok kita ketemu sama Selina. Aku udah buat janji ama dia. Oke?

Telepon ditutup.

Tapi kan aku belum ngejawab iya !!??!!



to be continued... 


next chapter

12 comments:

Jonathan said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

ditunggu updatenya Mas Admin :)

yogi saputra bloger said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

nunggu di post di page berbagi cerita gay aja

Anonymous said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Tik....tok....tik...tok....kelanjutannya mana...

the mas bagos said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

kelanjutan nya mana?

Anonymous said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Mana nih kelanjutan nya

Anonymous said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Belum ada ya

Dazz said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Belum ada :-(

Om Chonz said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Keren! Lanjutin donk!

Anonymous said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Ini ceritanya kerereeeeen bgt!!!

knp gk dilanjut, ahhhhhh.. nggantung bgt penulisnya bikin cerita..

Anonymous said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Lanjut dong....

Ela Pitriani said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

iihh gemesss lanjutanya mana nih mas? apa authorny kena wb stadium akut. hiks

rizal space said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

Lanjutannya dooonkkk

Post a Comment