DISCLAIMER:

This story is a work of fiction. Any resemblance to any person, place, or written works are purely coincidental. The author retains all rights to the work, and requests that in any use of this material that my rights are respected. Please do not copy or use this story in any manner without author's permission.

The story contains male to male love and some male to male sex scenes. You've found this blog like the rest of the readers so the assumption is that material of this nature does not offend you. If it does, or it is illegal for you to view this content for whatever the reason, please leave the page or continue your blog walking or blog passing or whatever it is called.



Ninja Next Door - Chapter 1

Gambar

Siapa yang enggak tau Djogja, kota yang terkenal dengan sebutan kota pelajar itu menarik minat banyak anak-anak muda untuk menuntut ilmu. Termasuk Kaka, Sam dan Liam. Tiga cowok yang baru lulus SMA itu sampai di Djogja dan ngekost di Wisma Indah Empat, kos-kosan cowok yang ribut tapi nyaman. Mereka menyadari bahwa untuk menjadi seorang anak kost ternyata tak semudah yang mereka bayangkan.

Misalnya, sebelum diterima menjadi penghuni resmi Wisma Indah Empat mereka harus menjalani serangkaian tes dari penghuni kost senior. Tes yang menyebabkan mereka berurusan dengan cowok-cowok penghuni Wisma Indah Lima.
-------------------------------------------------------------------------------------------
01
Mission Impossible
by Coatwest 
Kharisma


Namaku Kaka.

Males ah ngasih tau nama panjangnya. Lo juga gag kenal gw kan, haha ..

Aku baru aja lulus SMA, dan keterima buat kuliah di salah satu universitas swasta di Yogyakarta, ummm maksudku Jogjakarta .. sebenernya pake Y ato J sih? Lupain aja, gag ngaruh juga kok, hehe .. aku udah dapet kost di Wisma Indah Empat, kostan cowok yang asik, bangunannya bersih, rapi dan kayaknya penghuninya baik-baik. Yah paling enggak itu yang aku pikir pertama kali .. sebelum aku ketemu ama cowok satu itu ..

Waktu lagi beres-beres barang bawaanku di kamar, tau-tau ada yang buka pintu kamar tanpa ketuk dulu, kurang ajar gag tuh? Gimana coba kalo aku lagi gag pake apa-apa? Kebiasaan lama dirumah sih, suka tarzan-an kalo siang, pake kolor doank, hhe, panassss soalnya .. gara-gara global warming tuh.

Mataku nangkep sosok cowok tegap seumuranku masuk dan bawa koper ama barang-barang lain kayak lagi pindahan. Aku liatin dia .. dia bales ngeliatin aku ..

“Kamu ngapain disini?” cowok itu bertanya dengan muka yang agak bingung.

“Maksud lo?” aku tanya balik.

“Ini kamarku,” cowok itu berkata dingin, sok keren deh lo.

“Enggak enggak ini kamar gw,” aku berdiri dan ngadepin dia, tinggi kami sama ternyata.

“Gak mungkin, aku udah bayar DP-nya satu setengah juta, kuitansinya masih ada.”

“Gw juga udah bayar, kuitansinya juga masih ada.”

Nah lho .. ada apaan nih? Akhirnya daripada ribut kita berdua sepakat ke tempat ibu kos yang rumahnya sekitar empat blok dari kost.

“Mas-nya bayar ke siapa ya?” ibu kos bertanya sambil ngeliatin aku heran.

“Ke anak ibu, yg tinggi itu bu, namanya Suleman,” jawabku enggak yakin.

Ibu kos menghela napas kayak lagi inget sesuatu yang gag enak.

“Maaf mas, anak ibu yang itu emang nakal, suka bawa lari uang ibu, sekarang aja ibu gak tau dia ada dimana, kenapa tidak bayar langsung ke saya saja? “

Aku mulai panik. “Lha bu trus gimana dong?”

“Jelas kan? Kamu pindah aja, cari kos-kosan lain,” cowok yang mau ngerebut kamarku menatap aku sinis.

“Gag bisa gitu dong, gw gag tau Jogja, gw gag bisa nyari sendiri,” seruku panas.

“Aduh gimana ya, ibu juga bingung, gimana kalo kalian sekamar saja, ini kan kesalahan ada di pihak keluarga ibu, jadi ibu tidak tega kalo harus ngecewain salah satu dari kalian.”

Aku ngelirik cowok disebelahku, tu cowok malah masang tampang cuek, aku mendengus, “Gak mau.”

Ibu kos bicara lagi, “Sewa setahun kan tiga juta, karena kalian masing-masing sudah bayar satu setengah juta jadi ibu tidak akan minta bayaran lagi.”

Aku tetep kukuh, “Gak mau.”

“Enggak perlu bayar lagi?” cowok disebelahku kayak lagi mikir serius, dia diem agak lama sebelum akhirnya ngangguk, “Oke aku mau.”

Aku ngeliatin dia nggak percaya.

Dia bales ngeliatin aku dan tersenyum kecil, “Aku Harris, mulai sekarang kita sekamar.”
--------------
Samudera


Just call me Sam.

Dan kalo bisa tolong dilafalkan Sam bukan Sèm kayak logat orang bule. Sam itu kepanjangannya Samudera bukan Samuel. Actually I’m not too proud of my name .. I mean .. come on .. what the hell was Samudera? It’s Ocean in english. Dari sekian banyak nama laki-laki di dunia, orang tuaku ngasih aku nama Samudera? How disappointing.

Aku baru aja lulus SMA dan sekarang ada di Yogya ..

Oh ya buat Kaka, we spell Yogyakarta with Y not J .. keep that in mind, you’re gonna spend your college life there .. and I think having a roommate is not that bad ..

Ayahku sebenarnya nyuruh aku buat kuliah di Jakarta tapi karena cewekku Dini kuliah di Yogya jadinya aku milih kuliah di Yogya juga.

Aku ngekost di Wisma Indah Empat .. dilihat dari namanya kost-kostan ini emang punya banyak cabang dan tersebar di seluruh penjuru Yogya. Kostku berlantai dua, dengan tipe bangunan modern, dan catnya merah menyala, kata ibu kosnya sih soalnya dulu dia ngedukung salah satu parpol banteng itu lhoo, trus sampe sekarang belum sempet dicet ulang.

Kostanku ini nama kerennya Wind Four, singkatan dari Wisma INDah Empat, hha .. walo agak norak tapi setelah beberapa kali denger ternyata keren juga.

Tepat diseberang Wind Four ada bangunan Wind Five ato Wisma Indah Lima yang bercat hijau, persis kayak lagi lumutan, bangunannya masih baru dan katanya senior kost sih penghuninya pada songong semua, haha, tapi gag tau juga deh aku kan masih baru, jadi blom tau apa-apa. Gossipnya sih katanya sebentar lagi mau dibangun juga Wisma Indah Enam gak jauh dari sini. Waduh hebat juga ya bisnis ibu kost itu, sukses besar. Padahal selain punya kostan cowok, ibu kost juga punya jaringan kost cewek lho, namanya Wisma Tidar, ada cabang-cabangnya juga, yang paling deket sama kostku sih Wisma Tidar Tiga. Isinya cewek-cewek manis yang super genit dan ributnya minta ampun, kadang kalo malem tuh suara ketawa mereka kedengeran sampe kostku.

Oh ya kebetulan aku dapet kamar di lantai dua, yayyy .. kesannya kan lebih esklusif gitu kalo lantai dua, padahal ya sama aja .. Tapi asik banget lho, pagi-pagi abis bangun tidur trus ngebuka jendela, anginnya masuk. Wuih semriwing .. udaranya sejuk, sayang pemandangannya enggak banget .. Jemuran anak-anak satu kos, hha.

Kamar di sebelah kanan kamarku dihuni ama cowok yang jauh-jauh merantau dari Manado, namanya Liam. Anaknya polos, lugu, tipe anak rumahan yang baik hati. Dia ini berhati lembut. Takut nyakitin temen, takut ngecewain temen, takut ngerepotin temen .. dia selalu berusaha jadi teman yang baik dan bisa diandalkan. Liam juga selalu menempatkan dirinya pada garis yang berimbang, netral, makanya dia sering pusing sendiri kalo Kaka udah mulai ribut ama Harris.

Kaka and Harris, ato bisa dibandingin juga ama Tom and Jerry karna nggak pernah akur, tiap hari ada aja yang diributin. Mereka ini dua cowok yang menempati kamar di depan kamarku .. mereka sekamar dan emang satu-satunya penghuni di Wisma Indah yang diijinkan ibu kos buat sekamar. Kata Kaka sih itu gara-gara dia ditipu ama anaknya ibu kos.

Kaka tuh orangnya supel, nggak susah buat akrab sama dia, pertama ketemu juga aku langsung klop. Dia punya cara berpikir yang simple, kelewat simple malah, buat dia nggak ada yang namanya mikir lama-lama, kalo dia mau ngelakuin sesuatu pasti langsung dia lakuin waktu itu juga.

Harris kebalikannya Kaka, dia selalu mikirin semuanya mateng-mateng. Paling nggak tahan kalo suasana mulai berisik, dia suka kesel kalo kamar Kaka (yang juga kamarnya) kita jadiin tempat rapat darurat. Temenan ama Harris bikin makan ati, abisnya dia cuek banget kalo ngomong, nggak mikirin perasaan orang laen. Trus mukanya kayak lagi marah mulu, jadi rada gak enak kalo ngajak dia ngobrol.

Di kostan ini cuman kami berempat penghuni barunya, yang lain rata-rata udah tinggal di kost ada dua tahunan. Kata mereka sih ngekost di Wisma Indah itu enak, jadinya betah deh. Cuman katanya kalo mau jadi penghuni resmi kita harus lulus tes dulu, buset dah udah kayak mo masuk Universitas aja pake tes segala. Tapi ya mo gimana lagi kita harus ikutin aturan disini kan?
--------------
Liam Firman


Aku Liam. Lengkapnya Liam Firman.

Masa sih Jogja itu pake Y? bukannya J? coba deh liat di slogannya Jogja ..

Aku senang sekali akhirnya bisa keluar dari Manado, bebas dari orang tua, hha .. walaupun tiap hari masih ditelponin Mama, nanyain gimana kabar di Jogja? Kerasan enggak? Makannya teratur enggak? Cocok enggak ama makanannya? Waduh Mama, Liam bahagia di Jogja jadi enggak usah kuatir yah. Justru kehidupan seperti ini yang aku cari, aku ingin belajar mandiri, soalnya kan tidak selamanya aku ikut orang tua.

Sekarang aku ngekost di Wisma Indah Empat, namanya sih boleh Wisma Indah tapi menurutku tempatnya rada berantakan, enggak ada indah-indahnya sama sekali, trus tiap hari berisik banget. Ada sepuluh kamar disini tapi cuman ada satu kamar mandi, apa cukup? .. Dapur umum ada di lantai bawah, kalo malam-malam lapar tapi males keluar, tinggal masak mie. Tidak punya mie? Pinjem aja sama Sam, dia nimbun mie goreng berkardus-kardus di kamarnya. Ruang tamu untuk kumpul-kumpul sesama anak kost lengkap dengan sofa dan TV juga ada di bawah, tiap pagi dan sore penjaga kost bakal patroli di halaman jadi dijamin aman.

Senior di kost semuanya baik, tapi katanya mereka mau ngetes kita para penghuni baru. Kalo lulus kita boleh tetep ngekost disini tapi kalo gagal mereka bakal ngelakuin apa aja biar kita didepak ama ibu kos. Kok serem banget ya.

Kata Sam sih tesnya nggak mungkin yang aneh-aneh, karena ini kan semacam ospek gitu lah, jadi pasti kita dikerjain doang ama senior, tapi tetep aja aku kuatir.

“Oi ayo ke ruang tamu, rapatnya udah dimulai tuh,” Sam melongok dari pintu kamarku.

“Oke,” aku buru-buru keluar dan ngikutin dia ke ruang tamu, “Kaka ama Harris mana?”

Sam nyengir. “Mereka udah duluan, kamu santai aja nggak usah tegang gitu dong.”

Aku ikutan nyengir.

Di ruang tamu, aku, Sam, Kaka dan Harris duduk di sofa paling pojok, sementara empat senior kost memandangi kami dengan pandangan menilai.

“Ini anak barunya?” tanya Caessar dengan nada meremehkan, dia itu senior yang paling berpengaruh disini dan udah dianggap seperti semacam ketua sama anak-anak kost.

“Yoa,” Robin menjawab Caessar sambil membawa dua kaleng biskuit.

Ferli dan Yudha, senior yang lain cengengesan tidak jelas.

“Hmmmmm ..” Caessar mengamati kami satu per satu, aku tersenyum kecil waktu matanya sampai ke aku.

“Not too bad,” komentar Caessar akhirnya, dia menoleh ke Robin, “Jelaskan ke mereka aturan tes-nya.”

Robin berdehem. “Oke guys jadi ada dua tahap di tes ini, di masing-masing tahap kalian harus melakukan tugas yang ditentukan .. Sekarang kita mulai tahap pertama dulu ya,” dia menunjuk kaleng didepannya, “Di kaleng ini ada kertas, pilih satu dan jangan dibuka dulu.”

Robin mengulurkan kaleng yang tadi dibawanya yang ternyata berisi beberapa kertas yang terlipat kecil. Satu persatu Kaka, Harris dan Sam mengambil kertas di kaleng itu. Ketika sampai di giliranku rupanya masih tersisa beberapa kertas lagi, aku asal pilih saja dan mengambil satu.

“Sekarang buka kertasnya dan baca keras-keras,” perintah Robin.

Kaka membuka kertasnya dan berseru heran, “Celana Dalam .. Huh?”

“Ciuman?” kata Sam bingung sebelum mengintip kertasku.

“Hati,” gumamku pelan membaca tulisan dikertas di tanganku.

“Cincin,” kata Harris tajam sebelum menatap Robin lekat-lekat, “Apa maksudnya ini?”

“Tugas pertama adalah mencuri sesuatu yang tertulis di kertas yang kalian pegang itu,” kata Robin jelas kepada kami berempat.

“Wait,” Sam mengangkat tangannya, “Jadi maksudnya aku harus ..”

“Yep, mencuri ciuman,” kata Yudha geli.

“Hey, aku punya cewek, gimana kalo cewekku tau,” protes Sam.

“Hati?” aku berseru histeris membaca tulisan di kertas yang aku pegang sekali lagi, “Apa aku harus ngebunuh orang? Ngambil hatinya?”

Robin dan Caessar mengernyit.

“Mencuri hati,” kata Caessar pelan-pelan, “Maksudnya kamu harus bikin orang naksir kamu.”

“Celana dalam?” Kaka mencicit jijik, “Gw harus nyuri celana dalem? Kolor?”

“Celana dalam yang baru dipakai,” koreksi Robin, “Harus dicuri tepat setelah dilepas ama pemiliknya.”

Kaka melempar pandangan ngeri ke aku dan Sam.

“Oke kalo cuman cincin aku bisa,” kata Harris sambil lalu, “Jadi apa aturan lain tes ini? Apa ada batas waktunya?”

Kaka melotot ke Harris, “Lo sih enak, gw gimana?”

“Batas waktu satu minggu dari sekarang,” kata Caessar, “Aturan lainnya, target kalian ditentukan dari sini ..” dia mengulurkan kaleng biskuit yang satu lagi kepada kami.

“Ambil satu trus jangan dibuka dulu,” perintah Robin.

Kertas-kertas di kaleng kedua ini jumlahnya lebih banyak kalau dibandingkan dengan kaleng pertama tadi. Setelah kami berempat mengambil masing-masing satu kertas, Robin menyuruh kami untuk membuka dan membacanya.

“Rion,” Sam bergumam tak jelas, “Kayak nama cowok.”

“Hah? Kamu dapet Rion?” Ferli mengintip kertas Sam penasaran dan tertawa keras.

“Itu nama target kalian, ada pertanyaan?” Robin menatap kami hati-hati.

“Nama targetku Arjuna,” aku memandang Robin kuatir, “Apa dia cowok?”

“Yup, cowok,” Ferli yang menjawab dan langsung tertawa lagi.

“Gw dapet Yoga,” kata Kaka, “Apa dia cowok juga?”

“Sudah jelas cowok kan?” potong Harris tidak sabar, “Aku dapat Putri.”

“Wait .. wait .. TIME OUT ..” seru Sam lantang, “Kenapa ada nama cowok? Apa aku harus nyuri ciuman dari cowok?” tanya Sam ngeri.

Caessar menjawab malas, “Di kaleng ini ada nama cowok-cowok dari Wisma Indah Lima dan cewek-cewek dari Wisma Tidar Tiga, kalo kamu dapet nama cowok, itu artinya kamu lagi apes.”

“Kelihatannya cuman aku yang beruntung,” kata Harris menyebalkan.

Sam dan Kaka langsung melempar pandangan galak ke Harris.

Sementara aku terduduk lemas di sofa, Sam mengacak-acak rambutnya dengan penuh frustasi dan Kaka terus mengeluhkan tugasnya yang dianggapnya terlalu berat. Tapi bukannya yang paling berat itu aku? Bagaimana bisa aku mencuri hati cowok? Membuat cowok suka sama aku? Benar-benar tidak mungkin.

Sepertinya aku tidak akan lulus tugas pertama ini.
----------------
to be continued...   

1 comments:

Ela Pitriani said... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

aku kok suka ama Sam ya? lol
ingetin aku ama adeknya Dean

Post a Comment